Abses Payudara - Gejala, Diagnosis, Punca dan Rawatan

Abses Payudara - Gejala, Diagnosis, Punca dan Rawatan

Ketty
Jumaat, 6 Disember 2019

Abses Payudara - Gejala, Diagnosis, Punca dan Rawatan

Ulser payudara atau Abses Payudara adalah benjolan di payudara yang mengandungi nanah. Abses payudara biasanya disebabkan oleh jangkitan. Penyakit ini sering dialami oleh ibu-ibu yang menyusui.

Jika anda mengalami abses payudara, ibu-ibu yang menyusukan perlu segera mendapatkan rawatan. Tetapi jangan risau, penderita abses payudara masih boleh menyusukan anak-anak mereka dengan payudara yang tidak terinfeksi.


Penyebab Abses Payudara

Keradangan tisu payudara (mastitis) yang tidak dirawat dengan segera atau disebabkan oleh penyumbatan pada kelenjar payudara, adalah penyebab utama pengumpulan nanah (abses) di payudara.

Jangkitan payudara boleh berlaku kerana beberapa perkara. Satu adalah kemasukan bakteria dari mulut bayi ke saluran susu melalui retakan pada puting susu. Walaupun ia lebih biasa pada ibu-ibu yang menyusu, wanita yang tidak menyusui dan sebilangan kecil lelaki juga boleh mengalami abses payudara.

Terdapat beberapa faktor yang meningkatkan risiko seseorang untuk mengembangkan abses payudara, termasuk:


  1. Mempunyai tindikan di puting susu. 
  2. Mempunyai kebiasaan merokok. 
  3. Menderita diabetes. 
  4. Menderita dari HIV / AIDS. 
  5. Telah menjalani pembedahan payudara dalam tempoh 2 bulan yang lalu. 
  6. Mempunyai jangkitan payudara. 



Tanda dan Gejala Abses Payudara

Abses payudara berbentuk seperti benjolan di bawah kulit, yang apabila disentuh terasa lembut dan boleh dipindahkan. Walau bagaimanapun, benjolan ini tidak dapat disentuh jika abses tumbuh lebih mendalam di payudara.

Gejala yang dialami oleh pesakit dengan abses payudara boleh berbeza-beza bergantung kepada keparahannya. Jika anda mengalami abses payudara, seseorang boleh mengalami gejala seperti :


  • Payudara kelihatan kemerahan, bengkak, dan terasa sakit. 
  • Sekiranya disentuh, ada ketulan yang tidak hilang selepas menyusu.
  • Nanah keluar dari puting susupayudara terus terasa sakit sehingga mengganggu aktiviti.
  • Sakit payudara menyebabkan ibu tidak dapat menyusukan anaknya.
  • Demam selama lebih dari 3 hari dan tidak bertambah baik walaupun sudah rawatan. 



Bila hendak berjumpa doktor

Abses payudara terbentuk kerana mastitis yang tidak dirawat dengan serta-merta. Oleh itu, ibu-ibu yang menyusukan perlu berhati-hati dan segera berjumpa dengan doktor jika mereka merasakan ketulan pada payudara, sakit payudara, bengkak, dan kemerahan.

Seorang wanita juga dinasihatkan melakukan pemeriksaan diri payudara (BSE) setiap 7 hari selepas haid. Ia bertujuan mencari keanehan pada payudara awal.

Pemeriksaan payudara rutin juga perlu dilakukan secara klinikal oleh doktor. Peperiksaan ini dipanggil SADANIS. Seorang wanita disyorkan untuk melakukan SADANIS secara rutin bermula pada usia 20 tahun, setiap 1-3 tahun. Selepas usia 40 tahun, SADANIS perlu dilakukan secara rutin sekurang-kurangnya sekali setahun.

BSE dan SADANIS dilakukan sebagai satu bentuk jangkaan dan pemeriksaan awal penyakit payudara, terutama jika terdapat riwayat keluarga yang menderita kanser payudara.


Diagnosis Abses Payudara

Untuk mendiagnosis abses payudara, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal pada payudara pesakit. Seterusnya doktor akan meminta pesakit menjalani ultrasound payudara (ultrasound mammae).

Ultrasound digunakan untuk memeriksa kedalaman dan lokasi jangkitan pada payudara, dan menentukan sama ada benjolan mastitis, abses payudara, atau tumor.

Doktor juga akan mengambil sampel susu ibu atau nanah dari abses menggunakan suntikan, untuk diperiksa kemudian di makmal. Dari peperiksaan ini, doktor dapat mengetahui punca jangkitan dan menentukan jenis rawatan yang tepat.

Sebagai tambahan kepada ultrasound, pencitraan juga boleh dilakukan dengan mamogram dan biopsi payudara. Ini hanya dilakukan jika penderita mastitis adalah wanita yang tidak menyusui. Ujian ini dilakukan untuk memastikan gejala yang dialami oleh pesakit bukan gejala kanser.


Cara merawat Abses Payudara

Untuk merawat abses payudara pada ibu-ibu yang menyusui, doktor akan memberi antibiotik, seperti cephalexin. Ibu-ibu kejururawatan masih boleh menyusukan anak-anak mereka walaupun menggunakan ubat-ubatan ini. Cephalexin diambil selama 10-14 hari pada dos 500 mg, setiap 6 jam.

Abses payudara juga boleh berlaku pada wanita yang tidak menyusui. Untuk mengatasinya, doktor boleh memberikan salah satu ubat berikut:

Clindamycin 300 mg, yang diambil setiap 6 jam.
Amoxicillin / clavulanate 500 mg, diambil 3 kali sehari.

Selain rawatan dengan antibiotik, terdapat prosedur lain yang boleh dilakukan untuk merawat abses payudara, iaitu:


  • Mengeluarkan nanah dengan jarum suntikan.
  • Mengeluarkan nanah dengan bantuan kateter.
  • Mengatasi abses payudara dengan tindakan khas yang dipanggil vacuum assisted biopsy. 


Sementara itu, sakit akibat abses payudara biasanya dirawat dengan mengambil paracetamol dan memampatkan payudara dengan tuala yang direndam dalam air suam atau air es.

Dalam menyembuhkan abses payudara, pesakit yang menyusui perlu terus mengeluarkan susu setiap 2 jam dari payudara yang sakit. Ini dilakukan untuk mencegah jangkitan lebih lanjut. Walau bagaimanapun, kanak-kanak tidak seharusnya menyusu dari payudara yang sakit kerana risiko terkena jangkitan.

Di samping itu, pesakit abses payudara juga perlu berehat secukupnya, mengambil makanan berkhasiat, minum banyak air, dan menguruskan tekanan dengan baik. Perkara-perkara ini dilakukan untuk mempercepat penyembuhan abses payudara.


Komplikasi Abses Payudara

Terdapat beberapa komplikasi yang boleh berlaku akibat abses payudara, termasuk:


  • Jangkitan payudara berulang.
  • Kemunculan parut atau tisu parut.
  • Saiz payudara mengecut sehingga kelihatan tidak seimbang.
  • Abses payudara yang berkepanjangan (kronik).
  • Penyebaran jangkitan ke bahagian lain badan.
  • Kemunculan saluran yang tidak normal di payudara.
  • Gangguan limfatik yang menyebabkan bengkak di lengan (lymphedema)



Pencegahan Abses Payudara

Mastitis adalah salah satu punca abses payudara. Terdapat beberapa perkara yang boleh dilakukan ibu yang menyusui untuk mencegah mastitis, termasuk:


  1. Sentiasa cuci tangan sebelum menyusui, untuk mengelakkan kemungkinan penyebaran bakteria.
  2. Umuh kanak-kanak itu di tempat yang betul, dan pastikan puting dan sekelilingnya (areola) tetap sempurna dengan mulut anak.
  3. Menyusui dengan kedua-dua payudara bergantian dan tidak menggunakan kedudukan kejururawatan yang sama secara berterusan.
  4. Menyusui secara berkala. Elakkan jeda lama antara menyusui.
  5. Pakai bra yang saiznya betul dan tidak memakai pakaian yang ketat.
  6. Jangan gunakan ubat krim dan topikal pada puting susu.
  7. Jangan gunakan pad puting dalam jangka panjang.
  8. Minum banyak air untuk mengelakkan dehidrasi.


Di samping itu, secara rutin lakukan BSE dan SADANIS untuk mengesan apa-apa kelainan pada payudara anda secara dini.


Referensi
Boakes, et al. (2018). Breast Infection: A Review of Diagnosis and Management Practices. Eur J Breast Health, 14(3), pp. 136–143. 
Kazama, et al. (2017).Subareolar Breast Abscess in Male Patients: A Report of Two Patients with a Literature Review. Surg Case Rep., doi: 10.1186/s40792-017-0402-3.
Familydoctor.org (2018). Mastitis. 
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia (2017). Pengendalian Penyakit Tidak Menular. Deteksi Dini Kanker Payudara dengan SADARI dan SADANIS. 
National Health Service UK (2017). Breast Abscess 
Victoria State Government Australia (2018). Betterhealth Channel. Breastfeeding - Dealing with Mastitis. 
Mayo Clinic (2018). Diseases and Condition. Mastitis. 
Case-Lo, C. Healthline (2016). Subareolar Breast Abscess.
Miller, A. Medscape (2019). Breast Abscesses and Masses. 
Miller, A. Medscape (2019). Breast Abscesses and Masses Clinical Presentation. 
Martin, J. Medscape (2009). Breast Abscess in Lactation 
Alli, R. WebMD (2018). Breast Infection. 
Martin, L. WebMD (2017). Doctor's Breast Exam.